Apakah Berdosa Jika Meninggalkan Aqiqah?

Posted on
aqiqah
Aqiqah anaknya artis

Tempo hari ada seorang kawan bertanya kepada saya begini, “Ustadz, apakah berdosa jika tidak menunaikan aqiqah atau menundanya?”

Menjawab pertanyaan di atas, perlu diketahui hukum pelaksanaan aqiqah terlebih dahulu. Aqiqah hukumnya sunah muakkadah dan tidak sampai pada hukum fardhu ‘ain, sehingga tidak menyebabkan dosa bagi orang yang meninggalkannya.

Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ وُلِدَ لَهُ وَلَدٌ فَأَحَبَّ أَنْ يَنْسُكَ عَنْهُ فَلْيَنْسُكْ ، عَنْ الْغُلامِ شَاتَانِ مُكَافِئَتَانِ ، وَعَنْ الْجَارِيَةِ شَاةٌ .(الحديث حسنه الألباني في صحيح أبي داود).

“Siapa yang dikarunia seorang anak, dan dia ingin menyembelih untuknya, hendaknya dia menyembelih. Untuk anak lelaki dua kambing yang cukup. Dan untuk anak wanita satu kambing. (Hadits dihasankan oleh Albany di Shahih Abi Dawud).

Nabi sallallahu alaihi wa sallam mengaitkan perintahnya berdasarkan keinginan pelakunya. Ini sebagai dalil bahwa ia adalah sunah bukan wajib. (Silahkan lihat Tuhfatul Maudud, hal. 157).

Meskipun demikian, kita hendaknya jangan sampai meremehkan syariat aqiqah ini. Nabi sallallahu alaihi wa sallam bersabda :

كل غلام رهين بعقيقته تذبح عنه يوم سابعه ويحلق رأسه ويسمى (رواه النسائي، رقم 4220 وأبو داود، رقم 2838 والترمذي، رقم 1522 وابن ماجه، رقم 3165 وصححه الألباني في صحيح أبي داود)

“Setiap bayi tergadaikan dengan aqiqahnya, disembelih untuknya pada hari ketujuh, digundul kepalanya dan diberi nama.” (HR. Nasa’i, no. 4220, Abu Daud, no. 2838, Tirmizi, no. 1522, Ibnu Majah, 3165, dinyatakan shahih oleh Albany di Shahih Abi Dawud).

Oleh karena segeralah laksanakan aqiqah jika sudah mampu dan jangan menundanya dengan menyembelih satu kambing untuk anak wanita, dan dua ekor kambing untuk anak laki-laki.

Wallahu a’lam .